Waktu Ifthar (Berbuka Puasa) dan Imsak (menahan)

Advertisement
Waktu Ifthar atau Berbuka Puasa,- Kalau matahari telah terbenam secara sempurna, maka orang yang berpuasa boleh berbuka, dan cahaya kemerah-merahan di ufuq barat yang tersisa itu tidak menjadi penghalang untuk berbuka. Rasulullah SAW bersabda: “Apabila malam telah tiba dari arah sana dan siang pergi dari arah sana, maka orang yang berpuasa boleh berbuka”.(1)

Dan sunnahnya adalah segera berbuka. Rasulullah SAW biasanya tidak shalat Maghrib sehingga berbuka terlebih dahulu sekalipun hanya dengan menelan seteguk air (2). Kalau orang yang akan berbuka tidak mendapatkan sesuatu untuk ifthar (membatalkan), maka cukup dengan berniat ifthar di dalam hatinya, tidak mengecup jari sebagaimana dilakukan oleh sebagian orang awam. 

Dan hendaknya selalu waspada agar tidak berbuka sebelum waktunya, karena Rasulullah SAW di dalam mimpinya pernah melihat sekelompok kaum yang digantung terbalik (kepala di bawah) dan pada setiap sudut mulut mereka bercucuran darah.

Waktu Imsaknya Kapan

Maka tatkala beliau SAW bertanya tentang mereka, diberitakan bahwa mereka adalah orang-orang yang berbuka sebelum waktunya (3). Maka barangsiapa yang meyakini atau menurut dugaan kuatnya atau ragu-ragu bahwa ia telah berbuka sebelum waktu Maghrib tiba, maka ia wajib mengqadha' (mengganti) puasanya, karena “ukurannya adalah utuhnya siang”(4). 

Maka dari itu, hendaknya waspada terhadap berpegang kepada berita anak kecil dan sumber-sumber yang kurang dapat dipercaya; dan demikian pula hendaknya memperhatikan perbedaan waktu antara satu kota (daerah) dengan kota lainnya di saat mendengar suara adzan lewat radio atau televisi ataupun lainnya. 

Waktu Imsak atau Menahan Diri- Kalau fajar Shubuh telah terbit –yaitu cahaya putih di ufuk timur– maka pada saat itu pula setiap orang yang berpuasa wajib imsak (menahan dari yang membatalkan), apakah ia mendengar suara adzan ataupun tidak. Dan jika diketahui bahwa adzan dikumandangakan pada saat terbitnya fajar Shubuh, maka wajib imsak pada saat itu. Adapun kalau adzan dikumandangkan sebelum fajar terbit, maka tidak wajib imsak (menahan) dari makan dan minum.

Baca: Hadis Anjuran Sahur Ramadhan

Dan kalau ia tidak mengetahui kondisi adzan atau terjadi perbedaan waktu beberapa suara adzan, sedangkan ia tidak dapat membedakan apakah fajar Shubuh telah tiba –seperti terjadi di kota-kota besar- karena cahaya lampu atau bangunan-bangunan pencakar langit, maka hendaknya ia bersikap hati-hati dan berpegang pada waktu yang ada di kalender yang ditetapkan dengan hisab, selagi ia tidak ada kekeliruannya.

Waktu Adzan Batasan Imsak

Adapun bersikap hati-hati hingga melakukan imsak di waktu tertentu, seperti 10 menit sebelum fajar, maka hal ini adalah salah satu bentuk bid`ah. Dan yang kita lihat pada sebagian kalender ada kolom khusus untuk waktu imsak dan kolom lain untuk waktu fajar adalah merupakan perkara yang bertentangan dengan syari`ah.

Baca Juga: Bedakan Pembatal dan Bukan Pembatal Puasa Ramadhan

Dan negeri yang perbedaan malam dan siangnya panjang, maka kaum muslimin wajib berpuasa sekalipun siangnya lebih panjang, selagi mereka masih dapat membedakan antara malam dan siang. Dan untuk sebagian daerah yang tidak mungkin dapat membedakan antara siang dan malam, maka mereka berpuasa dengan mengikuti waktu daerah terdekat yang dapat mengetahui malam dan siang. 

(1) Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Al-Fath, no. 1954, dan pembahasan ini ada dalam Majmu' Al-Fatawa, 25/216.
(2) Diriwayatkan oleh Al-Hakim, 1/432, As-Silsilah Ash-Shahihah, no. 2110.
(3) Haditsnya tersebut dalam Shahih Ibnu Khuzaimah, no. 1986, dan dalam Shahihut Targhib, 1/420.
(4) Fatawa Al-Lajnah Ad-Da'imah, 10/287.

(Artikel Kapankah Waktu yang Benar untuk berbuka puasa dan memulai Imsak (menahan diri)?Dikutip dan diselaraskan kembali oleh Muh Akbar dari risalah puasa Syaikh Muhammad Shalih Al-Munajjid)