Ketentuan Nisab Zakat Emas dan Perak

Advertisement
Dasar diwajibkannya zakat pada emas dan perak ialah firman Allah SWT, sebagai berikut:

والذين يكنزون الذّهب والفضّة ولا ينفقونهافى سبيل الله فبشّرهم بعذاب اليم[1]

Dari ayat tersebut dapat disimpulkan bahwa mengeluarkan zakat dari emas dan perak wajib hukumnya. Syara’ telah menegaskan bahwa emas dan perak yang wajib dizakati ialah emas dan perak yang sampai nisabnya dan telah cukup setahun dimiliki, terkecuali emas dan perak yang baru diperoleh dari galian, maka tidak disyaratkan cukup setahun.[2] (Baca: Perintah Zakat)

Zakat Emas dan Perak

Adapun emas tidak wajib dikeluarkan zakatnya hingga banyaknya mencapai 20 dinar, sedangkan untuk perak nisabnya 200 dirham. Ketentuan ini berdasarkan sabda Rasulullah SAW, sebagai berikut:

فإذاكانت لك مائتادرهم وحال عليهاالحول ففيهاخمسة دراهم ليس عليك شئ يعنىفىالذّهب حتّى يكون لك عشرون دينارافإذاكانت لك عشرون ديناراوحال عليهاالحول ففيهانصف دينار فمازاد فبحساب ذ لك[3]

قدعفوت عن الخيل والّرقيق فهاتوا صدقة الّرقةمن كلّ اربعين درهما درهماوليس في تسعين ومائة شئ  فاذا بلغت ما ئتين ففيهاخمسة دراهيم[4] 

Adapun menurut perhitungan, nisab emas 20 dinar tersebut kurang lebih 94 gram, sedangkan nisab perak 200 dirham kurang lebih 624 gram, untuk kadar zakat masing-masing adalah 2,5%.[5]


Zakat Emas dan Perak



[1] At-Taubah  (10): 34.
[2] Hasbi  ash Siddieqy,  Pedoman…. , hlm. 94.
[3] Imām Abī Dawūd, Sunān Abī Dawūd,Kitab Az-Zakāh, (Beirut: Dar al-Fikr,1987), II:100, Hadis no. 1573, Hadis sahih dari Ali ra.
[4] Idem,. Bab Fi Zakah as-Sāimah, II: 101Hadis nomer  1574 Hadis dari Umr Ibn Aunin.
[5]Terdapat perbedaan pendapat mengenai ukuran emas 20 dinar dijadikan gram untuk ukuran Indonesia, ada yang berpendapat 85 gram, 94 gram dan 96 gram. Hal ini disebabkan ketidaksamaan dalam mengkonversi alat ukur yang akan digunakan masa dulu dan sekarang. Adapun 94 gram adalah kadar zakat yang berlaku di Indonesia berdasarkan instruksi mentri agama no. 5 th. 1991. Lihat Proyek Peningkatan Sarana Keagamaan Islam Zakat dan Wakaf, Pedomam zakat , cet. 16 (Jakarta: Dep.Ag., 1997), hlm. 135. 

Mudahan artikel Ketentuan Nisab Zakat Emas dan Perak ini bermanfaat. Termiah Kasih