Hukum Memakai Cincin dari Emas dan Sutera

Advertisement
Term hadis dikenal sebagai sesuatu yang berasal dari Nabi Muhammad SAW, baik ucapan, perbuatan, taqrir maupun hal ihwal beliau. Melihat dari kedudukannya, hadis  merupakan sumber ajaran dan atau pedoman hidup kedua setelah al-Qur’an. Dengan pernyataan ini manusia tentu akan dan harus menjalani hidup yang selaras dan sejalan dengan bunyi teks kedua pedoman hidup diatas, al-Qur’an dan al-Hadis.

Namun dalam kenyataannya, sering terjadi “kontra” antara realita dengan buyi teks yang ada baik itu disebabkan karena faktor pemahman terhadap teks itu sendiri ataupun tradisi yang sudah mengakar lekat menemani dalam kehidupan sehari-hari. Sebut saja, salah satu contoh yang akan dipaparkan dalam tulisan ini adalah “Teks hadis” yang sudah diakui dan popular sebagai hadis Rasulullah SAW  mengenai pelarangan Nya atas pemakaian cicncin emas namun pelarangan ini terkhususkan bagi kaum laki-laki saja dan dibolehkan bagi perempuan. Namun disisi lain, fenomena yang sudah ada dan melekat dihati dan relung kehidupan masyarakat seperti “Mahar” dengan tukar cincin, pemakaian cincin dengan motif-motif yang berbeda antara satu dengan yang lainnya, dan hal inilah yang menjadi objek kajian dalam tulisan ini.

Dengan melihat fenomena diatas Sedikit tidaknya ada beberapa Rumusan masalah yang  hendak dijawab dalam makalah ini diantaranya Mengapa ada pembedaan antara laki-laki dengan perempuan dalam pemakaian cincin?  bagaimana respon masyarakat dan  para ulama’ mengenai hal ini?? Apa solusi sekaligus sebagai Kontribusi bagi pengembangan akademik yang ditawarkan?

Hukum Memakai Cincin dari Emas dan Sutera


Untuk mendapatkan pemahaman yang utuh, ada beberapa langkah kerja metodologi yang penulis gunakan; Menentukan hadis yang akan dikaji, Uji validitas baik dari segi kwalitas dan kwantitasnya, pemaknaan terhadap matan hadis dengan berbagai analisis dari fariasi lafaz, konteks sosio historis, mengaitkan kandungan makna hadis tersebut dengan konteks relita kekinian (kontekstualisai) dan yang terakhir dengan menangkap makna universal dari hadis tersebut yang dikenal dengan istilah Maqasid as-Syari’ah.

Hadis Hukum Memakai Cincin dari Emas dan Sutera

Dalam menentukan  hadis yang dijadikan acuan dari puluhan hadis semakna yang mungkin diketemukan, penulis mengutamakan hadis yang matannya telah masyhur diketahui dan dapat diketemukan dalam Shahih al Bukhari Kitab Al-Libas, Bab Khawatim Al-Zahab, Nomor: 5414 Secara lengkap, redaksi hadis tersebut berbunyi :

حَدَّثَنَا آدَمُ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ حَدَّثَنَا أَشْعَثُ بْنُ سُلَيْمٍ قَالَ سَمِعْتُ مُعَاوِيَةَ بْنَ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ قَالَ سَمِعْتُ الْبَرَاءَ بْنَ عَازِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يَقُولُ نَهَانَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ سَبْعٍ نَهَانَا عَنْ خَاتَمِ الذَّهَبِ أَوْ قَالَ حَلْقَةِ الذَّهَبِ وَعَنْ الْحَرِيرِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَالدِّيبَاجِ وَالْمِيثَرَةِ الْحَمْرَاءِ وَالْقَسِّيِّ وَآنِيَةِ الْفِضَّةِ وَأَمَرَنَا بِسَبْعٍ بِعِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَاتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ وَتَشْمِيتِ الْعَاطِسِ وَرَدِّ السَّلَامِ وَإِجَابَةِ الدَّاعِي وَإِبْرَارِ الْمُقْسِمِ وَنَصْرِ الْمَظْلُومِ

Artinya: “Telah bercerita kepada kami Syu’bah telah bercerita Asy’asy bin Salim Ia berkata Aku mendengar mu’awiyah bin Suwaid bin Muqarrin Ai berkata Aku telah mendengar al-Barra’ bin ‘Azib Rhadhiyallahu ‘Anhuma Dia berkata Rasulullah telah melarang kami dari tujuh perkara, beliau melarang kami  memakai cincin dari emas dan sutera,  ….(HR al-Bukhari)[1]

Cek kuantitas Hadis: Takhrij al-Hadis

Setelah dilakukan proses takhrij berkenaan dengan tema hadis diatas, terdapat beberapa hadis yang “dikatakan setema” namun dengan varian-varian berbeda: diantaranya:
No
Kitab Pokok
Kitab
Bab
Nomor
1
Sunan al-Tarmizi
Al-Adab ‘An Rasulillah.
 Al-Libas ‘An Rasulillah  
Ma Ja’a Fi Karahiyah al-libas.
Ma Ja’a Fi rukubi al-Miyatsar
2733
1682
2
Sunan An-Nasa’i
al-Ziynah

Al-Janaiz 
Dzakara al-Nahyu ‘An al-Tsiyab al-Qasiyyah.
Al-Amru bi al-Tiba’ Al-janaiz
5214

1913
3
Sunan Ibnu Majah
Ibrar al-Muqsim
Al-Kaffarat
2106
4
Musnad Ahmad bin Hanbal

Awwalu Musnad al-kufin
Hadis Al-barra’ bin ‘Azib
17773, 17801, 17900


a. Sunan al-Tarmizi,

Kitab Al-Adab ‘An Rasulillah, bab Ma Ja’a Fi Karahiyah al-libas, nomor hadis 2733


حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ وَعَبْدُ الرّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ قَالَا حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ الْأَشْعَثِ بْنِ سُلَيْمٍ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ وَنَهَانَا عَنْ سَبْعٍ أَمَرَنَا بِاتِّبَاعِ الْجَنَازَةِ وَعِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَتَشْمِيتِ الْعَاطِسِ وَإِجَابَةِ الدَّاعِي وَنَصْرِ الْمَظْلُومِ وَإِبْرَارِ الْقَسَمِ وَرَدِّ السَّلَامِ وَنَهَانَا عَنْ سَبْعٍ عَنْ خَاتَمِ الذَّهَبِ أَوْ حَلْقَةِ الذَّهَبِ وَآنِيَةِ الْفِضَّةِ وَلُبْسِ الْحَرِيرِ وَالدِّيبَاجِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَالْقَسِّيِّ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ وَأَشْعَثُ بْنُ سُلَيْمٍ هُوَ أَشْعَثُ بْنُ أَبِي الشَّعْثَاءِ اسْمُهُ سُلَيْمُ بْنُ الْأَسْوَدِ

Kitab Al-Libas ‘An Rasulillah bab Ma Ja’a Fi rukubi al-Miyatsar No: 1682


حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا عَلِيُّ بْنُ مُسْهِرٍ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَقَ الشَّيْبَانِيُّ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ نَهَانَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ رُكُوبِ الْمَيَاثِرِ قَالَ وَفِي الْحَدِيثِ قِصَّةٌ قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ عَلِيٍّ وَمُعَاوِيَةَ وَحَدِيثُ الْبَرَاءِ حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ وَقَدْ رَوَى شُعْبَةُ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ أَبِي الشَّعْثَاءِ نَحْوَهُ وَفِي الْحَدِيثِ قِصَّةٌ


Sunan An-Nasa’i


Kitab al-Ziynah, Bab Dzakara al-Nahyu ‘An al-Tsiyab al-Qasiyyah no: 5214


أَخْبَرَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدٍ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ وَنَهَانَا عَنْ سَبْعٍ نَهَانَا عَنْ خَوَاتِيمِ الذَّهَبِ وَعَنْ آنِيَةِ الْفِضَّةِ وَعَنْ الْمَيَاثِرِ وَالْقَسِّيَّةِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَالدِّيبَاجِ وَالْحَرِيرِ

Kitab al-Janaiz  Bab Al-Amru bi al-Tiba’ al-janaiz No: 1913


أَخْبَرَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ مَنْصُورٍ الْبَلْخِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ ح وَأَنْبَأَنَا هَنَّادُ بْنُ السَّرِيِّ فِي حَدِيثِهِ عَنْ أَبِي الْأَحْوَصِ عَنْ أَشْعَثَ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدٍ قَالَ هَنَّادٌ قَالَ الْبَرَاءُ بْنُ عَازِبٍ وَقَالَ سُلَيْمَانُ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ وَنَهَانَا عَنْ سَبْعٍ أَمَرَنَا بِعِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَتَشْمِيتِ الْعَاطِسِ وَإِبْرَارِ الْقَسَمِ وَنُصْرَةِ الْمَظْلُومِ وَإِفْشَاءِ السَّلَامِ وَإِجَابَةِ الدَّاعِي وَاتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ وَنَهَانَا عَنْ خَوَاتِيمِ الذَّهَبِ وَعَنْ آنِيَةِ الْفِضَّةِ وَعَنْ الْمَيَاثِرِ وَالْقَسِّيَّةِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَالْحَرِيرِ وَالدِّيبَاجِ

Musnad Ahmad bin Hanbal


Kitab Awwalu Musnad al-kufin bab Hadis Al-barra’ bin ‘Azib no: 17773

حَدَّثَنَا بَهْزٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ حَدَّثَنَا الْأَشْعَثُ بْنُ سُلَيْمٍ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ وَنَهَانَا عَنْ سَبْعٍ قَالَ فَذَكَرَ مَا أَمَرَهُمْ مِنْ عِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَاتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ وَتَشْمِيتِ الْعَاطِسِ وَرَدِّ السَّلَامِ وَإِبْرَارِ الْمُقْسِمِ وَإِجَابَةِ الدَّاعِي وَنَصْرِ الْمَظْلُومِ وَنَهَانَا عَنْ آنِيَةِ الْفِضَّةِ وَعَنْ خَاتَمِ الذَّهَبِ أَوْ قَالَ حَلْقَةِ الذَّهَبِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَالْحَرِيرِ وَالدِّيبَاجِ وَالْمِيثَرَةِ وَالْقَسِّيِّ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنِ الْأَشْعَثِ بْنِ سُلَيْمٍ فَذَكَرَ مَعْنَاهُ إِلَّا أَنَّهُ قَالَ تَشْمِيتِ الْعَاطِسِ

Kitab Awwalu Musnad al-kufin bab Hadis Al-barra’ bin ‘Azib no: 17801, 17900

حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ حَدَّثَنَا الشَّيْبَانِيُّ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ وَنَهَى عَنْ سَبْعٍ قَالَ نَهَى عَنْ التَّخَتُّمِ بِالذَّهَبِ وَعَنْ الشُّرْبِ فِي آنِيَةِ الْفِضَّةِ وَآنِيَةِ الذَّهَبِ وَعَنْ لُبْسِ الدِّيبَاجِ وَالْحَرِيرِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَعَنْ لُبْسِ الْقَسِّيِّ وَعَنْ رُكُوبِ الْمِيثَرَةِ الْحَمْرَاءِ وَأَمَرَ بِسَبْعٍ عِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَاتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ وَتَشْمِيتِ الْعَاطِسِ وَرَدِّ السَّلَامِ وَإِبْرَارِ الْمُقْسِمِ وَنَصْرِ الْمَظْلُومِ وَإِجَابَةِ الدَّاعِي

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ آدَمَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَن أَشْعَثَ بْنِ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَن مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ وَنَهَانَا عَنْ سَبْعٍ أَمَرَنَا بِعِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَاتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ وَإِجَابَةِ الدَّاعِي وَإِفْشَاءِ السَّلَامِ وَتَشْمِيتِ الْعَاطِسِ وَإِبْرَارِ الْقَسَمِ وَنَصْرِ الْمَظْلُومِ وَنَهَانَا عَنْ خَوَاتِيمِ الذَّهَبِ وَآنِيَةِ الْفِضَّةِ وَالْحَرِيرِ وَالدِّيبَاجِ وَالْإِسْتَبْرَقِ وَالْمَيَاثِرِ الْحُمْرِ وَالْقَسِّيِّ حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ عُمَرُ بْنُ سَعْدٍ عَن سُفْيَانَ مِثْلَهُ وَلَمْ يَذْكُرْ فِيهِ إِفْشَاءَ السَّلَامِ وَقَالَ نَهَانَا عَنْ آنِيَةِ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ

Ibnu Majah

Kitab Ibrar al-Muqsim bab al-Kaffarat  No: 2106


حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ عَلِيِّ بْنِ صَالِحٍ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ سُوَيْدِ بْنِ مُقَرِّنٍ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِإِبْرَارِ الْمُقْسِمِ

Cek Kualitas Hadis: Kritik Sanad dan Matan 

Hal yang mendasar yang harus diketahui para pengkaji hadis sebelum memahami suatu teks hadis adalah uji validitas suatu hadis, dalam hal ini yang dimaksudkan adalah apakah teksnya sudah mencukupi syarat sebuah hadis itu shahih dan minimal hasan, dan apakah perawi-perawi yang meriwayatkannya itu terpercaya dan dapat terbukti bersambung kepada sumber utama hadis; Nabi SAW.

Dengan hal ini, penulis mencantumkan keadaan perawi sesuai yang tertera dalam program CD Mausu’ah al-Hadis al-Syarif

a. Kritik Sanad: Kwalitas rawi dan ketersambungan sanad

1. Adam yang merupakan sanad pertama dari hadis ini memilki nama lengkap adalah: Abdurrahman Muhammad, namun dikatakan pula Nahiyah bin Syu’aib al-khurasany al-Marruziy, laqab:  Abu Hasan al-‘Asqalani. Ia meriwayatkan hadis dari beberapa orang ternama, dan salah satu diantaranya adalah Syu’bah bin Hajjaj  (sanad ke -2). Namun Ia juga memilki banyak murid dan salah satu diantaranya adalah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim al-Mughirah bin bardizbah al-Ju’fiy al-Bukhari (Mukharrij al-hadis). Penilaian Ulama’: tsiqah, La Ba’sa bihi.[2]

2. Syu’bah bin Hajjaj bin al-Wardi al ‘Ataki al-Azdi. Laqab: Abu Busthami al-Wasathi. Guru-guru: salah satunya: ‘Asy’asy bin Salim. Penilaian Ulama’: Tsiqah, ‘Adl


3. Mu’awiyah bin Suwaid bin muqarrin al-Muzaniy. Laqab: Abu Siwaid al-Kufi.

Salah satu gurunya adalah: Al-barra’ bin ‘Azib. Penilaian Ulama: Ibnu Hibban: Tsiqah

4. Al-Barra’ bin ‘Azib bin Harits bin ‘Adiy bin Majda’ah bin al-Harisah bin al-harits bin al-Khazraj bin ‘Amri bin Malik bin al-Aus al-Anshariy; Sahabat. Dari data di atas, jelaslah bahwa Hadis ini terpercaya ruwwat-nya. Sedang dalam  ketersambungannya hadis ini termasuk yang marfu’ muttashil, Oleh karenanya, hadis ini memenuhi syarat untuk dikaji lebih lanjut.

b. Kritik Matan; Sebuah pemahaman

Sebagai umat muslim, dituntut untuk meyakini bahwa yang berhak menghalalkan dan mengharamkan hanyalah Allah dan Nabi SAW, karena segala yang dihalalkan dan diharamkan Rasulullah SAW itu berasal dari Allah SWT[3]. Maka inplikasinya barang siapa yang inkar kepada Rasul begitu juga Ia telah inkar kepada Allah SWT. Dan tidak dibenarkan sesorang menghalalkan sesuatu tanpa izin Allah kecuali ada dalil syara’ yang sudah membolehkan.

Kaitannya dengan hadis diatas, dapat ditangkap bahwa suatu ketika Rasulullah SAW melarang dan menganjurkan sahabat untuk mengenakan tujuh perkara diantaranya yakni memakai cincin emas, memakai sutera, minum dari bejana emas, dan menganjurkan juga tujuh perkara; menjenguk orang sakit, mengikuti jenazah, menjawab bersin, menjawab salam, memenuhi undangan dan menolong orang yang teraniaya.

Upaya memahami hadis diatas kami mencoba menampilkan beberapa pendapat ulama’ tentang hadis pengharaman atas pemakaian cincin” diatas :

Ibnu Ruslan dalam “Syarah As-Sunan” ……”Cegahan memakai emas yang dimaksudkan adalah emas yang  banyak, adapun yang kecil-kecil dan sedikit umpamanya sebagai cincin atau sebentuk subang dan mata pedang tiadalah diharamkan, namun yang diharamkan adalah yang banyak sebagai bahan pamer sebagaimana yang sering dilakukan oleh kaum-kaum hartawan feudal.

Al-Khattabi dalam “Mu’alimussunan”: “ Kebolehan memakai emas yang kecil itu hanaya bagi perempuan namun kalau laki-laki banyak maupun sedikitnya tetap diharamkan.[4]

Al-Hafidz ibnu Qayyim berkata: …..“ Aku telah mendengar Syaikhul Islam Ibnu Taymiyah  berkata: Hadis Mu’awiyah yang membolehkan kita memakai emas kecil-kecil itu bermaksud membolehkan kita meletakkan emas pada benda yang bukan emas umpamanya untu menjadi tanda, dan bukanlah dimaksud boleh memakai emas dalam bentuk cincin atau yang lainnya “ berdiri sendiri”  Ibnu Taymiyah berpendapat demikian disebabkan Ia memegang hadis yang diriwayat kan Ahmad bin Hanbal dari “Barang siapa berhias dengan sepotong emas walaupun kecil-kecil maka kelak mukanya akan digosokkan dineraka dengan emas yang dia pakai……” (al-hadis)

Dari beberapa pendapat yang ditawarkan ulama’ diatas, menurut penulis apaya yang ditawarkan Imam al-Khattabi yang menghususkan pembolehan (hanya memakai yang kecil-kecil saja) kepada wanita dapat menghilangkan makna hadis karena banyak hadis yang telah menyatakan pembolehan terhadap perempuan, sebagaimana  hadis yang diriwayatkan oleh An-Nasa’i:

أُحِلَّ الذَّهَبُ وَالْحَرِيرُ لِإِنَاثِ أُمَّتِي وَحُرِّمَ عَلَى ذُكُورِهَا

Dihalalkan memakai emas dan sutera bagi perempuan dari ummatKu dan diharamkan keduanya (emas dan sutera) bagi laki-laki[5]. Begitu juga argumen yang dilontarkan Imam Al-Hafidz ibnu Qayyim yang mencantumkan hadis riwayat Imam ahmad diatas tidak diakui akan keshahihannya dari kalangan mayoritas ulama’ hadis. Dengan ini penulis berkesimpulan lebih cocok dan sependapat dengan pendapat yang dilontarkan oleh Ibnu Ruslan, yakni pengharamannya yang dikarenakan oleh adanya sifat riya’ dan sombong yang nantinya timbul dihatinya, karena kemewahan yang dipakai.

Keharaman Cincin bagi Laki-laki: Analisis Sosio-Historis 

Diantara banyak hadis yang menunjukkan pelarangan, ada beberapa hadis yang terlacak dan ternyata seolah melegitimasi kebolehan penggunaan terhadap cincin emas bagi lak-laki, perhatikan hadis berikut:     


حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ عَنْ حَمَّادِ بْنِ سَلَمَةَ قَالَ رَأَيْتُ ابْنَ أَبِي رَافِعٍ يَتَخَتَّمُ فِي يَمِينِهِ فَسَأَلْتُهُ عَنْ ذَلِكَ فَقَالَ رَأَيْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ جَعْفَرٍ يَتَخَتَّمُ فِي يَمِينِهِ وَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ جَعْفَرٍ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَخَتَّمُ فِي يَمِينِهِ[6]


  
Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Mani’, telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun dari Hamad bin Salmah telah berkata Aku telah melihat Ibnu Abi Rafi’ mengenakan cincin pada (jari) kanannnya dan aku bertanya perihal masalah ini, dan ibn Abi Rafi’ berkata : Aku telah melihat Abdullah bin Ja’far mengenakan pada (jari) kananya, dan berkata Abdullah bin Ju’far, Nabi Muhammad saw. mengenakan cincin pada jari kanannya. (HR.Tirmidzi)


Secara general hadis ini menandai adanya tradisi mengenakan cincin pada masa Rasul, hal ini digambarkan pertentangan sahabat perihal apakah Nabi mengenakan cincin pada jari tangan kanan ataukah jari pada tangan kiri. Pertentangan apakah Rasul memakai cincin pada tangan kanan ataupun pada tangan kiri, sebagaimana dikatakan oleh al-Dawudiy yang berpendapat bahwa memakai cincin pada tangan kiri adalah kebiasaan Ahl-al-Madinah. Jika ini adalah kebiasaan ahl-al-Madinah maka timbul pertanyaan, bahwa sahabat, juga tabi’in sebagian mereka adalah ahl-Madinah tetapi tetap menggunakan cincin pada tangan kanan. Tentang hal ini al-Bayhaqi dalam al-Adab berpendapat dengan mengutip riwayat ibn umar dengan mengumpulkan antara kedua hadis yang bertentangan ini berpendapat bahwa cincin yang dikenakan oleh Sahabat juga tabi’in pada tangan kanan adalah emas sedang pada tangan kiri adalah dari bahan perak.[7]

Menurut penulis, Kita mesti kembali kepada bara’atul ashliyah (kembali kepada hukum asal) yakni bolehnya memakai cincin selain emas, baik itu besi, kuningan, dan perak, atau logam lainnya walau berharga tinggi. Bertolak dari sini sudah dapat dipastikan bahwa cincin emas dan pengharamannya dikarenakan adanya ‘illat yang menyebabkannya. Sejauh penelitian penulis hadis mengenai pelarangan menggunakan cincin emas bagi laki-laki tidak memiliki asbab al-Wurud yang khusus. Sementara jika kita melihat situasi-kondisi pada saat itu sangat memungkinkan jika larangan yang dilontarkan oleh Nabi dilatar belakangi oleh hal-hal berikut: antara lain yaitu:

a) Cincin emas adalah simbol kemewahan yang berpotensi untuk menimbulkan kesombongan (Khuyala’).

b) Emas adalah identik dengan perempuan. Dan Islam melarang laki-laki menyerupai perempuan dalam hal-hal yang memang hanya spesifik untuk perempuan saja.

c) Pada masa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan sampai beberapa generasi berikutnya, emas dan perak adalah jenis mata uang yang kita kenal dengan dinar untuk emas dan dirham untuk perak. Dari sini bisa dibayangkan jika kaum laki-lakipun memakai emas untuk menghias dirinya, yang memungkinakan berakibat tidak ada lagi bahan untuk membuat mata uang yang akan memudahkan mereka dalam bertransaksi.

Perihal masalah tersebut diatas yakni ‘Illat yang diajukan. Menurut Yusuf al-Qaradhawi untuk memahami hadis Nabi, dapat dengan memperhatikan sebab-sebab khusus yang melatar belakangi diucapkannya suatu hadis, atau terkait dengan suatu ‘illah tertentu yang dinyatakan dalam hadis tersebut atau dapat dipahami dari kejadian yang menyertainya . Hal ini mengingat bahwa hadis Nabi menyelesaikan pelbagai problem yang bersifat lokal (Maudhu’i), partikular (Juz’i) dan temporal ( ani’). Dengan mengetahui hal tersebut, seseorang dapat melakukan pemilahan antara apa yang bersifat khusus dan yang umum, yang sementara dan yang abadi, antara yang partikular dan yang universal. Semuanya itu mempunyai hukumnya masing-masing.

Dengan demikian jika kita merujuk pada pendapat Yusuf al-Qardhawi, apabila kondisi telah berubah dan tidak ada lagi ‘illah, maka hukum yang berkenaan dengan suatu nashakan gugur dengan sendirinya. Hal ini sejalan dengan kaidah “ suatu hukum berjalan seiring dengan ‘illah-nya, baik dalam hal ada maupun tidak adanya “. Begitu pula terhadap hadis yang berlandaskan suatu kebiasaan temporer yang berlaku pada zaman Nabi dan mengalami perubahan pada masa kini, maka yang dipegangi adalah maksud yang dikandungnya dan bukan pengertian harfiyahnya.[8]        

D. Kontekstualisasi

Kehidupan modern telah menyebabkan rumitnya mode pakaian dan upaya menghias diri. Umat muslim sebenarnya dapat mengenakan pakaian apa saja dan bebas menghias diri asalkan tidak menjurus kepada pemborosan ataupun kesombongan. Ada sebuah hadis yang menyatakan: “makanlah apa yang kau ingini dan kenakanlah pakaian yang kau ingini, selama kau menghindar dari dua hal: pemborosan dan kesombongan.[9] Hal ini berdasar pada hadis Nabi SAW:



حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَإِبْرَاهِيمُ بْنُ دِينَارٍ جَمِيعًا عَنْ يَحْيَى بْنِ حَمَّادٍ قَالَ ابْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنِي يَحْيَى بْنُ حَمَّادٍ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ عَنْ أَبَانَ بْنِ تَغْلِبَ عَنْ فُضَيْلٍ الْفُقَيْمِيِّ عَنْ إِبْرَاهِيمَ النَّخَعِيِّ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً قَالَ إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ



Artinya: “Tidak masuk surga orang yang dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar biji sawi. Seorang laki-laki berkata, ada orang ingin bajunya bagus dan sandalnya bagus. Nabi Saw. bersabda, sesungguhnya Allah Maha Indah dan menyukai keindahan. Kesombongan itu mengingkari kebenaran dan menghina orang lain.” (HR. Muslim)


Emas adalah salah satu dari barang yang bisa dijadikan sebagai penghias diri. Akan tetapi,  menurut Sunnah Nabi, Emas, sebagai perhiasan, diharamkan bagi kaum laki-laki dan tidak bagi kaum perempuan. Hal ini menjadi pertanyaan besar, mengapa dilarang bagi kaum laki-laki dan diperbolehkan hanya bagi perempuan.

Faidah Pengharaman Cincin dari Emas dan Sutera bagi Laki-laki ditinjau dari berbagai Aspek


Dilatari hal ini penulis mencoba untuk mencari jawaban dari pertanyaan tersebut, untuk sementara, dengan menilik dua aspek yang mungkin mempengaruhi tercetusnya fatwa tersebut dari Nabi Saw. Dua aspek tersebut adalah:


1. Ekonomi


Emas adalah instrumen ekonomi yang paling tua dan kekal sepanjang sejarah manusia. Emas dipersepsikan bernilai dan sangat disukai setiap zaman. Kedudukan emas yang istimewa dihadapan manusia bukan karena manusia yang menetapkannya, tetapi manusia mengikuti ketetapan dari Pencipta Alam ini. Firman Allah dalam Surat Ali Imran ayat 14 berbunyi:


زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآَبِ


Artinya: Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)” [11]

Jelas sudah bahwa kecintaan manusia kepada emas dan perak bukan tidak berdasar. Dan ayat ini pun telah menunjukkan kepada kita Umat yang baru lahir ini untuk mengikuti dan menjalankan urutan-urutan investasi yang dimulai dari Investasi Istri Solehah, Investasi Anak Soleh dan yang ketiga Investasi Emas. Urut-urutan inipun bukanlah dari penulis tetapi juga dari yang menciptakan Alam Semesta ini. Dan jika ada teori/produk Investasi yang tidak didasarkan dengan Al Quran dan As Sunnah , maka bisa dibilang teori dan produk investasi tersebut tidak akan lama.

Melihat kedudukan emas yang begitu istemewa dalam perekonomian sedangkan hasil pertambangan emas di negara-negara Arab tidaklah tinggi, maka pelarangan pemakaian emas pun tidak bisa dihindari. Pelarangan berlaku untuk kaum laki-laki agar pemakaian emas tidak menjadi sebuah trend dalam masyarakat. Jika kaum laki-laki banyak yang mengenakan emas maka hal ini akan cepat menjadi sebuah trend. Sebab dahulu yang selalu terexpose adalah kaum laki-laki, dalam pergaulan di masyarakat, peperangan, dan sebagainya. Pemakaian emas oleh laki-laki juga bisa mengancam keselematan harta. Misalnya, dalam peperangan yang kalah, selain akan mempersulit pertarungan, emas yang dikenakan oleh para prajurit juga bisa menjadi harta rampasan.

2. Sosial

Emas adalah barang yang begitu istemewa sehingga untuk mendapatkannya sangatlah sulit. Perlu banyak alat untuk menggali atau menambangnya. Perlu banyak uang untuk membelinya. Sehingga bagi yang punya cukup alat atau uang akan merasa kedudukannya lebih tinggi dari oarang biasa. Hal ini bisa menimbulkan kesenjangan sosial dalam masyarakat.

Dua aspek tersebut tentu yang ada dalam kondisi masyarakat Makkah atau Madinah pada zaman dahulu. Jika kita tarik ke kondisi Indonesia pada saat ini, maka sudah sepatutnya jika fatwa bisa berubah. Indonesia adalah Penghasil Emas terbesar ketujuh dunia dan negara yang mempunyai kandung emas terbesar dunia.[12]

Saat ini fungsi emas juga semakin bertambah dan semakin diminati. Antara lain karena selain emas sebagai perhiasan dan merupakan alat pembayaran yang tidak akan terganti sampai kapanpun, Emas juga dipakai pada alat-alat elektronik karena emas bisa menjadi alat penghantar yang baik dibandingkan logam lainnya sehingga ia menjadi sebuah teknologi canggih.

Terlepas dari larangan pemakaian emas oleh kaum laki-laki dari hadis Nabi Saw, sebenarnya keistimewaan yang dimiliki emas sekarang membuat masyarakat Indonesia disarankan agar berinvestasi emas walaupun hanya 1 gram emas logam.

E.  Kesimpulan

Dalam upaya menggali makna yang komprehensif  maka perlu memperhatikan beberapa aspek yang mengitarinya di antaranya dengan mendialogkan dengan konteks relita kekinian (kontekstualisasi) dan yang terakhir dengan menangkap makna universal dari hadis tersebut yang dikenal dengan istilah  Maqasid al-Syari’ah. Bertolak dari sini sudah dapat dipastikan bahwa cincin emas dan pengharamannya dikarenakan adanya ‘illat yang menyebabkannya sebagai indikasi dari keberagaman umat Islam yang tidak hanya berada pada satu kultur.

Kiranya demikianlah makalah yang dapat penulis sajikan, ucapan terima kasih tak lupa disampaikan kepada bapak  Drs, Muhammad Yusuf M.Ag  selaku dosen pengampu Mata kuliah hadis dan Sosial Budaya  dan pihak-pihak yang turut membantu penulis dalam menyelesaikan makalah ini. Namun penulis menyadari bahwa di dalam makalah ini masih terdapat kekurangan dan kekeliruan, sehingga masih jauh dari kata sempurna. Kritik dansaran pembaca sangat penulis harapkan untuk perbaikan selanjutnya.

Daftar Referensi

Al-Qur’an dan Terjemahan
Ibn Hajar, Fath al-Bary, Man Ja’ala Fash Al-Khatn fi Bathn Kaffahu, (DVD ROM al-Maktabah al-Syamilah ( Solo: Pustaka Ridwana, 2004).
Tahdzib al-Kamal,  CD ROM al-A’lam wa-al-Tarajim al-Rijal.
Tadzkirah al-Huffadz, CD ROM al-A’lam wa-al-Tarajim al-Rijal.
Taqrib al-Tahdzib, CD ROM al-A’lam wa-al-Tarajim al-Rijal.

Tsiqat ibn Hibban,  CD ROM al-A’lam wa-al-Tarajim al-Rijal.

CD Mausu’ah al-Hadits al-Syarif. Fath al-Bari. Global Islamic Software, 1991-1997.

__________________________ Musnad Ahmad bin Hanbal. Global Islamic Software, 1991-1997.

_________________________   Shahih al-Bukhari. Global Islamic Software, 1991-1997.

__________________________  Shahih Muslim. Global Islamic Software, 1991-1997.

__________________________   Sunan al-Tirmidzi. Global Islamic Software, 1991-1997.

__________________________  Syarh Shahih Muslim. Global Islamic Software, 1991-1997.

Suryadi, Metode Kontemporer Memahami Hadis Nabi  Persfektif Muhammad al-Ghazali dan Yusuf al-Qaradhawi.  Yogyakarta: Teras.

Muhammad al-Ghazali, Studi Kritis Atas Hadis Nabi Saw: Antara Pemahaman Tekstual dan Kontekstual (Bandung: Mizan, 1994), hal. 111

Muhammad al-Jamal, Ibrahim, Fiqih Wanita, (Semarang : al-Syifa), 1986.

Isma’il, Faisal, Paradigma Kebudayaan Islam, (Yogyakarta : Titian Ilahi Press), 1998.

http://kemilau-investasi-emas.blogspot.com/



[1] Hadits ini diriwayatkan Imam Bukhari, Shahih Bukhari kitab  Al-Libas Bab Khawatim al-Zahab nomor 5414. CD ROM Mausu’ah Al Hadits Al Syarif .

[2] Lebih jelasnya buka: “Tahzib Al-kamal”  dalam Maktabah al-‘A’lam Wa al-Tarajim al-Rijal, Islamic Global Software, 1991-1997, jilid 1 halaman  417, “Ta’dil wa al-Tajrih” dalam Maktabah al-‘A’lam Wa al-Tarajim al-Rijal, Islamic Global Software, 1991-1997, jilid 1halaman  62, “Taqrib al-tahzib”  dalam Maktabah al-‘A’lam Wa al-Tarajim al-Rijal, Islamic Global Software, 1991-1997, jilid 1 halaman  42, “Tadzkirat al-Huffadz”  dalam Maktabah al-‘A’lam Wa al-Tarajim al-Rijal, Islamic Global Software, 1991-1997, jilid 1 halaman  409.

[3] Hal ini sesuai dengan firman Allah SWT dalam al-Qur’an surat An-Najm’: وما ينطق عن الهوي إن هو إلا وحي يوحي

[4] Prof. T. Hasbie As-Siddiqie, Koleksi Hadis-hadis Hukum,

[5]Sunan An-Nasai, An-Nasa’I, kitab al-ziynah Bab Tahrim al-zahab ‘ala al-Rajuli No: 5057. CD ROM Mausu’ah Hadis al-Syarif, lihat juga Sunan Tarmizi, kitab Ma Ja’a fi al-harir wa al-Zahab bab Libas ‘An Rasulillah SAW no: 1642. CD ROM Mausu’ah Hadis al-Syarif Islamic Global Software.

[6] Al-Tirmidzi, Sunan al-Tirmidzi, no. 1666 (CD- Mawsu'ah al-Hadits al-Syarif, Global Islamic Software .Adapun penilaian ulama tentang hadis ini ditunjukkan dengan kalimat berikut :    قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَعِيلَ هَذَا أَصَحُّ شَيْءٍ رُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي هَذَا الْبَاب

[7] Ibn Hajar, Fath al-Bary, Man Ja’ala Fash Al-Khatn fi Bathn Kaffahu, Juz 16.  DVD ROM al-Maktabah al-Syamilah ( Solo: Pustaka Ridwana, 2004). hlm. 457.

[8] Suryadi, Metode Kontemporer Memahami Hadis Nabi  Persfektif Muhammad al-Ghazali dan Yusuf al-Qaradhawi. ( Yogyakarta: Teras), hlm. 160-161.

[9] Muhammad al-Ghazali, Studi Kritis Atas Hadis Nabi Saw: Antara Pemahaman Tekstual dan Kontekstual (Bandung: Mizan, 1994), hal. 111

[10] Muslim, Shahih Muslim  (CD ROM. al-Maktabah al-Syamilah), juz   1, hal. 247

[11] Al-Qur’an surat al-Baqarah ayat 14

[12] http://kemilau-investasi-emas.blogspot.com/