Teks 15 Khutbah Jumat Terbaru SIapakah Umat Pilihan Itu

Advertisement
Teks 15 Khutbah Jumat Terbaru SIapakah Umat Pilihan Itu
Oleh: Sukahar Ahmad Syafi'i


الحمد لله الذى أرسل رسوله بالهدى و دين الحق ليظهره على الدين كله و لو كره المشركون و أشهد أن لا إله إلا الله الواحد الأحد الذى لا شبيه له ولا مثيل و لا ند و لا عديل المنزه عما يخطر بالبال أو يتوهم فى الفكر والخيال فالعقول فى الإحاطة به عقال جل أن تبلغه الأوهام أو أن تدركه الأفهام أو أن يشبه الأنام أو أن تحيط به الأجسام.

و أشهد أن محمدا خاتم الأنبياء و المرسلين هدانا إلى أقوم الطرق و أفضل السبل وأنزل الله عليه أعظم الكتب ((القرآن)) فحفظه من التبديل و التغيير والتحريف والنقصان و جعله أية و معجزة على مر الأزمان فأكمل الله به الدين و أتم به النعمة على المسلمين قال تعال " اليوم أكملت لكم دينكم و أتممت عليكم نعمتي و رضيت لكم الإسلام دينا"1 فصلى الله عليه و على آله و صحبه و سلم صلاة و سلاما دائمين متلازمين إلى يوم الدين أما {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ} { يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاء وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا } {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ، وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا}
Ma’asyiral muslimin Jamaah Jumat Rahimakumullah

Tiada kata yang pantas kita panjatkan melainkan rasa syukur yang amat tinggi kepada Allah SWT atas segala nikmat, rahmat serta karunia yang begitu banyak hingga tak dapat dihitung jumlahnya, dan atas rahmat dan karunia dari-Nya pula kita selaku muslim dapat melaksanakan kewajiban agama berupa shalat jum’at saat ini

Shalawat serta salam senantiasa terhaturkan kepada Nabi kita Muhammad SAW, yang berkat perjuangan dan jasa beliau hingga saat ini kita masih bisa merasakan manisnya iman, Islam dan karunia yang tak terkira dari agama Islam yang dibawa oleh beliau.

Teks 15 Khutbah Jumat Terbaru SIapakah Umat Pilihan Itu

Dalam kesempatan ini, saya selaku khatib akan menguraikan sedikit khotbah yang mudah-mudahan bisa menambah khazanah keilmuan kita serta menambah kemantapan kita dalam berIslam itu sendiri.

Telah banyak kita jumpai manusia yang mengaku beriman kepada Allah SWT, tapi ironisnya sebagian besar dari mereka tidak menjalakan konsekuensi keimanan tersebut, yang berupa taat dan patuh pada segala kebijakan Allah SWT dan menjauhi segala yang dilarang-Nya, yang mana hal tersebut merupakan konsekuensi dan bentuk amalan riil iman seseorang, sebagaimana yang telah dipaparkan dan dijelaskan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya yang diriwayatkan oleh imam Bukhori dan muslim:

مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَافْعَلُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلاَفُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ " (متفق عليه)

“Apapun yang saya larang untuk kalian, maka jauhilah dan apapun yang saya perintahkan, maka kerjakanlah semampu kalian, sesungguhnya yang membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah banyak bertanya dan menyelisihi nabi mereka." (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari sabda Nabi di atas, dapat kita ambil sebuah kesimpulan dan pertanyaan besar di kepala kita, yaitu tentang “siapakah umat pilihan itu?” apakah umat yang beriman, atau seluruh umat yang mengaku beragama Islam, ataukah umat yang beriman dan beragama Islam yang senantiasa berkomitmen dan konsekuen terhadap keimanan dan keIslamannya, atau yang lain lagi? Untuk menjawab semua itu, kami selaku khatib akan memaparkan ciri-ciri umat pilihan tersebut.

Sebelum beranjak kepada pemaparan tentang ciri-ciri umat pilihan, terlebih dahulu kita harus mengetahui apa yang dimaksud umat pilihan tersebut? Apakah umat yang dipilih dari acara audisi di televise? Ataukah umat yang diistimewakan oleh negara-negara tertentu? ataukah umat yang kreatif dan lain sebagainya?

Ma’asyiral muslimin Jamaah Jumat Rahimakumullah
Arti umat pilihan disini ialah umat yang senantiasa dirahmati dan di cintai oleh Allah SWT dan Rasul-Nya. Yang senantiasa tunduk dan patuh pada apa yang diperintahkan oleh Allah SWT dan Rasul-Nya sebagai bukti cinta dan konsekuensi keimanan mereka. Diantara ciri-ciri umat pilihan tersebut sebagai berikut:

Pertama, Umat yang senantiasa mencintai Allah SWT, yang dengan kecintaaan tersebut Allah SWT pun mencintainnya. Rasa cinta merupakan rasa yang tidak bisa di bohongi, karena rasa ini timbulnya dari hati nurani. Yang mana dengan rasa itu manusia dan makhluk lainnya bisa berinteraksi dengan indah bahkan menciptakan kepuasan hati tersendiri baginya.

Begitu juga ketika kita mencintai seseorang, sudah barang tentu kita akan melakukan apa saja yang dikehendaki oleh orang-orang yang kita cintai, sebagai bukti dan konsekuensi cinta kepadanya. Hal ini sebagaimana seorang hamba Allah SWT yang ingin mendapatkan Cinta, Ridho dan Rahmat dari-Nya tentunya hamba yang ini akan melakukan apa saja yang dikehendaki oleh Allah SWT untuk mendapatkan cinta dari-Nya. Allah SWT berfirman:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

"Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah SWT mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS. Ali-Imran: 31)

Ayat ini mengisyaratkan bahwa, barang siapa dari umat Nabi Muhammad yang ingin mendapatkan kecintaan dan keridho’an dari Allah SWT maka dia harus mengikuti apa yang di perintahkan dan diperbuat oleh kekasih dan utusan-Nya yaitu Nabi Muhammad SAW dengan berittiba’ pada beliau.

Dalam hal ini, beliau memaparkan dalam sabdanya yang diriwayatkan oleh Abu Huroiroh:

مَنْ أَطَاعَنِي فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ عَصَى اللَّهَ (البخاري ومسلم)

“Barang siapa yang taat kepada ku berarti ia taat kepada Allah SWT dan barang siapa yang bermaksiat kepada ku, maka ia berarti bermaksiat kepada Allah". (HR. Bukhori dan Muslim)

Kedua, Bersikap lemah lembut sesama muslim. Seorang yang memilki perangai yang baik tentunya paham betul, bahwa antara sesama muslim itu bersaudara, yang mana ikatan persaudaraannya itu sangat kuat dan erat bagaikan konstruksi sebuah bangunan yang mana satu sama lainya saling menguatkan.

Dan untuk mewujudakan rasa persaudaraan yang erat antar sesama muslim, tentunya dengan sikap saling menyayangi, membantu dan membuang jauh-jauh sikap egois dan mau menang sendiri yang bersemayam dalam diri kita. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik:


لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

“Tidak dikatakan beriman seorang muslim sampai ia mencintai saudaranya sama seperti dia mencintai dirinya sendiri”

Ketiga, Tetap istiqomah dalam melaksanakan segala perbuatan. Istiqomah adalah wujud nyata etos kerja seorang hamba dalam melaksanakan perintah dan larangan Allah SWT sebagai bukti konsekuensi keimanannya. Dengan sikap istiqomah inilah kadar keimanan seseorang dapat diukur, apakah senantiasa naik ataukah sebaliknya.

Maka beruntunglah orang-orang yang senantiasa beristiqomah karena dia senantiasa di anugerahi Rahmat dari Allah SWT:


إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا فَلا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلا هُمْ يَحْزَنُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan Kami ialah Allah", kemudian mereka tetap istiqamah, Maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tidak (pula) berduka cita." (QS. Al-Ahqof: 13)


بَارَكَاللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْآنِ العَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَ الذِكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَا وَتَهُ إنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَحِيْمُ.

Update Materi Khutbah 2016

Terkait dengan beberapa email masuk dari pembaca setia situs ini, berkenaan dengan pembaharuan khutbah jumat tiap minggunya. Telah kami kumpulkan materi khutbah dari beberapa situs, InsyaAllah filenya bisa langsung didapatkan. Untuk 45 materi khutbah tersebut, bisa klik kata berikut: Khutbah Jumat Terbaru 2016

Dan bagi Ustadz yang ingin mendapatkan khutbah dan artikel terbaru kami (langsung terkirim ke email Ustadz), silahkan masukkan email Ustadz di kotak yang telah kami sediakan di bawah, lalu klik subscribe/berlangganan.