Hukum Isbal: Antara Budaya dan Sombong; Sebuah Kontekstualisasi dalam Kajian Hadis

Advertisement
Geliat umat terhadap syari'at akhir-akhir ini mulai bermunculan, terlihat dari beragamnya peradaban yang bernuansa Islam dimunculkan diberbagai bentuk dan cara. Dari media informasi telah bermunculan perbuletinan, majalah sampai koran yang menghadirkan permasalahan seputar keislaman, juga sampai pada media elektronik seperti perfilman bernuansa Islam, dan lain-lain. Mode yang selama ini dikuasai budaya Barat, telah merusak tatanan akhlaq kaum muda muslim di seluruh dunia. Akan tetapi, Islam menyodorkan busana yang sengaja dihadirkan sebagai bukti kepedulian akan perbaikan akhlaq manusia. 

Taqshir (memendekkan) -bagi laki-laki- celana yang terlihat sekarang ini sebagai salah satu bukti kepedulian kaum muslimin untuk membangkitkan kembali peradaban Islam yang telah lama tertutup kabut hawa nafsu manusia. Walaupun muslimin pada hal ini berbeda pendapat, tetapi tidak pada esensinya mereka tetap memperjuangkan kebangkitan Islam dan Muslimin. [1] 

Perbedaan pendapat ini muncul karena berbeda dalam memahami sebuah teks (nash) Al Qur'an atau hadits, sedangkan perbedaan ini akan terus terjadi dalam nuansa berfikir muslimin karena satu sama lain saling memegang claim truth-nya. Perbedaan pendapat yang penyusun maksudkan di makalah ini sekitar penghukuman "Isbal" dalam pandangan para ulama. 
Hadis Tentang Isbal dalam Islam
Ilustrasi Foto Yaq.in
Mengapa penyusun mengangkat pembahasan ini, karena dalam tataran hubungan sesama kaum muslimin, baik itu yang mengatasnamakan perseorangan atau yang mengatasnamakan golongannya, hal ini telah merusak nilai persaudaraan. Efek dari penghukuman suatu perkara ini menjadi berbuah persengketaan karena disebabkan –meminjam istilah Anis Matta- tidak adanya "tradisi ilmiah" dalam suatu majlis ilmu. 

Makalah yang penyusun haturkan ini semoga sedikitnya bisa meminimalisasi "permusuhan" yang terjadi diantara kaum muslimin, meskipun penyusun akui masih banyak permasalahan fiqih yang malah menjadi benih permusuhan disebabkan sikap keta'ashuban dan taqlid buta. 

Hadi-hadis Isbal Menggunakan lafadz Isbal, اسبا ل 

1. Nasa’I 5239, Kualitas : Shahih 

أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ قَالَ حَدَّثَنَا حُسَيْنُ بْنُ عَلِيٍّ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ أَبِي رَوَّادٍ عَنْ سَالِمٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْإِسْبَالُ فِي الْإِزَارِ وَالْقَمِيصِ وَالْعِمَامَةِ مَنْ جَرَّ مِنْهَا شَيْئًا خُيَلَاءَ لَا يَنْظُرُ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ 

2. Abu Daud 3571, Kualitas : Shahih 

حَدَّثَنَا هَنَّادُ بْنُ السَّرِيِّ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ الْجُعْفِيُّ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ أَبِي رَوَّادٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْإِسْبَالُ فِي الْإِزَارِ وَالْقَمِيصِ وَالْعِمَامَةِ مَنْ جَرَّ مِنْهَا شَيْئًا خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرْ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ 

3. Ibn Majah 3566, Kualitas : Shahih 

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ عَلِيٍّ عَنْ ابْنِ أَبِي رَوَّادٍ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْإِسْبَالُ فِي الْإِزَارِ وَالْقَمِيصِ وَالْعِمَامَةِ مَنْ جَرَّ شَيْئًا خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرْ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ قَالَ أَبُو بَكْرٍ مَا أَغْرَبَهُ 

4. Ahmad 16961, 17143, 18262 

Hadis-hadis Isbal Menggunakan lafadz Jarra, (جرّ) 

1. Bukhari 3392, 5337, 5338, 5342, 5345, Kualitas : Shahih 

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مُقَاتِلٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا مُوسَى بْنُ عُقْبَةَ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرْ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ إِنَّ أَحَدَ شِقَّيْ ثَوْبِي يَسْتَرْخِي إِلَّا أَنْ أَتَعَاهَدَ ذَلِكَ مِنْهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكَ لَسْتَ تَصْنَعُ ذَلِكَ خُيَلَاءَ قَالَ مُوسَى فَقُلْتُ لِسَالِمٍ أَذَكَرَ عَبْدُ اللَّهِ مَنْ جَرَّ إِزَارَهُ قَالَ لَمْ أَسْمَعْهُ ذَكَرَ إِلَّا ثَوْبَه 

2. Muslim : 3887, 3889, 3890, Kualitas : Shahih 

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى قَالَ قَرَأْتُ عَلَى مَالِكٍ عَنْ نَافِعٍ وَعَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ وَزَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ كُلُّهُمْ يُخْبِرُهُ عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَنْظُرُ اللَّهُ إِلَى مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلَاءَ حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْرٍ وَأَبُو أُسَامَةَ ح و حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا أَبِي ح و حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى وَعُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ سَعِيدٍ قَالَا حَدَّثَنَا يَحْيَى وَهُوَ الْقَطَّانُ كُلُّهُمْ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ ح و حَدَّثَنَا أَبُو الرَّبِيعِ وَأَبُو كَامِلٍ قَالَا حَدَّثَنَا حَمَّادٌ ح و حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ كِلَاهُمَا عَنْ أَيُّوبَ ح و حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَابْنُ رُمْحٍ عَنْ اللَّيْثِ بْنِ سَعْدٍ ح و حَدَّثَنَا هَارُونُ الْأَيْلِيُّ حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ حَدَّثَنِي أُسَامَةُ كُلُّ هَؤُلَاءِ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمِثْلِ حَدِيثِ مَالِكٍ وَزَادُوا فِيهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ 

3. al-Turmudzi 1652, 1653, 1654, Kualitas : Shahih 

حَدَّثَنَا الْأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنَا مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكٌ ح و حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ مَالِكٍ عَنْ نَافِعٍ وَعَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ وَزَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ كُلُّهُمْ يُخْبِرُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَنْظُرُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِلَى مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلَاءَ قَالَ أَبُو عِيسَى وَفِي الْبَاب عَنْ حُذَيْفَةَ وَأَبِي سَعِيدٍ وَأَبِي هُرَيْرَةَ وَسَمُرَةَ وَأَبِي ذَرٍّ وَعَائِشَةَ وَهُبَيْبِ بْنِ مُغَفَّلٍ وَحَدِيثُ ابْنِ عُمَرَ حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ 

4. Nasa’I 5233, 5239, 5240, 5241, 5232, Kualitas : Shahih 

أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الْأَعْلَى قَالَ حَدَّثَنَا خَالِدٌ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مُحَارِبٍ قَالَ سَمِعْتُ ابْنَ عُمَرَ يُحَدِّثُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ مِنْ مَخِيلَةٍ فَإِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ لَمْ يَنْظُرْ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ 

5. Abu Daud 3563, 3570, 3571, 3686, Kualitas : Hasan 

حَدَّثَنَا النُّفَيْلِيُّ حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ عُقْبَةَ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرْ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ إِنَّ أَحَدَ جَانِبَيْ إِزَارِي يَسْتَرْخِي إِنِّي لَأَتَعَاهَدُ ذَلِكَ مِنْهُ قَالَ لَسْتَ مِمَّنْ يَفْعَلُهُ خُيَلَاءَ 

6. Ibn Majah 3563, 3561, 3560, 3566, Kualitas : Hasan 

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ الْعَلَاءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي سَعِيدٍ هَلْ سَمِعْتَ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَيْئًا فِي الْإِزَارِ قَالَ نَعَمْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِزْرَةُ الْمُؤْمِنِ إِلَى أَنْصَافِ سَاقَيْهِ لَا جُنَاحَ عَلَيْهِ مَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْكَعْبَيْنِ وَمَا أَسْفَلَ مِنْ الْكَعْبَيْنِ فِي النَّارِ يَقُولُ ثَلَاثًا لَا يَنْظُرُ اللَّهُ إِلَى مَنْ جَرَّ إِزَارَهُ بَطَرًا 

7. Ahmad 4795, 4806, 4811, 4813, 3965, 4339, 4652, 4772, 4916, 4997, 5075, 5098, 5203, 5276, 5541, 5553, 5849, 5975, 5877, 5927, 6056, 6153, 9187, 9477, 9817, 10137, 10568, 10587, 10925, 10970, 11489.[2] Kualitas : Shahih 

حَدَّثَنَا بَهْزٌ وَمُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ قَالَا حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ جَبَلَةَ سَمِعْتُ ابْنَ عُمَرَ يُحَدِّثُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ مَنْ جَرَّ ثَوْبًا مِنْ ثِيَابِهِ مِنْ مَخِيلَةٍ فَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَى لَا يَنْظُرُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ 

Menggunakan Tema Hadis 
  1. Muslim : kitab al-Libas no. 3891, 3893, 3892, 3890, 3889, 3888, 3887. 
  2. Bukhari : kitab al-Libas no. 5339, 5338. 
  3. Al-Tirmidzi : kitab al-Libas : 1652. 
  4. Al-Nasa’I : kitab al-Zinah no. 5240, 5239, 5238, 5237, 5236, 5235, 5234, 5233, 5231. 
  5. Abu Daud : kitab al-Libas no. 3566, 3565, 3564, 3563, 3562. 
  6. Ibn Majah : kitab al-Libas no. 3561, 3560, 3559. 

Menggunakan redaksi lain, yaitu أسفل 
  1. Bukhari : kitab al-shalat no. 353. 
  2. Muslim : kitab al-hajj no. 2012, 2013, 2014. 
  3. Al-Tirmidzi : kitab al-hajj no. 763. 
  4. Al-Nasai’ : kitab manasik al-hajj no. 2619, 2621, 2626, 2627, 2632, 2633. 
  5. Abu Daud : kitab al-manasik no. 1554. 
  6. Ibn Majah : kitab al-manasik no. 2920, 2923. 
  7. Ahmad : kitab musnad al-muktsarin min al-shahabah no. 4222, 4252, 4310, 4664, 4831, 4860, 4919, 5056, 5073, 5170, 5215, 5269, 5638, 5731, 5964. 
  8. Malik : kitab al-hajj no. 624, 625. 
  9. Al-Darimi : kitab al-manasik no. 1730, 1732. 

Asbab al-Wurud Hadis Isbal

Abu Hurairah mengatakan, ada seorang laki-laki berpakaian yang berjela-jela (isbal). Ia mengerjakan shalat dan Rasulullah SAW memperhatikannya. Beliau bersabda: “Pergilah, ambil air wudhu’! “ Mendengar perintah Nabi itu, seorang sahabat lain bertanya : “Kenapa engkau suruh dia berwudhu?”. Beliau diam sejenak, kemudian beliau menjelaskan bahwa pakaian laki-laki itu berjela-jela (isbal), sedangkan Allah tidak akan menerima shalat orang yang berpakaian berjela-jela 

Keterangan: Isbal (pakaian berjela-jela sampai menyapu lantai, terlalu panjang) adalah pertanda kesombongan dan menampilkan sosok pribadi yang sombong, padahal shalat adalah saatnya orang bertawadhu’ kepada Allah. Maka Rasulullah SAW memerintahkan laki-laki itu agar mengulang kembali wudhunya, agar bersih darinya lahir dan bathin, yakni dengan wudhu’. Kebersihan batin adalah dengan meninggalkan sifat takabur. Jadi makna hadis ini adalah tidak akan diterima shalat seseorang, tidak akan diberi pahala (balasan), walaupun semua bagian shalat itu telah dia laksanakan. Dengan kata lain shalat orang yang menyombongkan diri tidak akan diterima Allah.[3] 

Dalam Asbabul Wurud Hadis yang lain Seperti dalam Shahih Muslim dari hadis Ziyadah dari Abu Hurairah r.a katanya: “aku mendengar Abu Hurairah r.a. yang sedang memanjangkan sarung (izar)nya. Lalu dia hentak-hentakkan kakinya ketanah. Laki-laki itu seorang pemimpin dari Bahrain. Maka Abu hurairah berkata: “Telah datang Amir, telah datang Amir!” Rasulullah bersabda : “Sesungguhnya aku tidak akan memandang...........” 

Dalam riwayat ibnu ‘Umar, katanya : “Aku pernah berpapasan dengan Rasulullah SAW, sedangkan sarung Izar ku aku pakai, agak melorot kebawah. Maka Abdullah berkata: Angkatlah sedikit sarungmu!” Maka aku angkat (tinggikan) sedikit. Kemudian Abdullah meminta lagi: “ Angkat sedikit lagi!”. Maka sejak itu tak pernah aku lagi memakai sarung yang berjela-jela (menyapu lantai). Maka sebagian orang bertanya kenapa demikian? Abdullah menjawab : “Itulah sifat orang-orang terdahulu (di zaman Nabi SAW).[4] 

Makna Hadis Hadis tentang Isbal

Setelahnya dilakukan takhrij al-hadis, penyusun menemukan hadis-hadis mengenai larangan isbal dengan menggunakan beberapa redaksi, diantaranya isbal dan jarr, dan adapula dengan redaksi اسفل seperti dalam beberapa hadis yang ditakhrij oleh al-Bukhari. Adapun makna ketiga lafadz tersebut adalah sebagai berikut : 

Makna isbal 

1. Isbal menurut lughawi (etimologi) berasal dari kata "Asbala, Yusbilu, Isbâlan" yang artinya "Menurunkan atau memelorotkan"[5] Adapun Isbal didefinisikan sebagai "Memanjangkan celana, gamis atau sorban dibawah dua buah mata kaki dengan sombong" 

2. Menurut kamus lisan al-‘Arab lafadz isbal mempunyai arti yang sama dengan lafadz sadala yaitu menurunkan atau mengendorkan kain atau pakain sampai di bawah mata kaki atau juga berarti sangat panjang.[6] Seperti perkataan Aly beliau keluar dan melihat suatu qaum yang shalat dengan menurunkan atau melabuhkan kainnya, maka Ali berkata mereka itu seperti orang yahudi yang merayakan hari rayanya.[7] 

3. Isbal sama artinya dengan al-Irsal, yaitu melepaskan kain yang berkonotasi buruk artinya melepaskan kain sampai melebihi mata kaki.[8] 

4. Di dalam kitab Fath al-Bari dijelaskan bahwa lafadz isbal mempunyai arti yang sama dengan lafadz asfala, yaitu menurunkan. 

5. Isbal adalah memajangkan pakaian dan menurunkannya sampai menyentuh tanah dengan disertai sombong.[9] 

Makna jarra 

1. Secara bahasa, jarra sama dengan madda, artinya membentangkan atau memanjangkan[10], dan menurut ahli bahasa lain berarti memperbanyak atau melebihkan.[11] 

2. Dalam syarah al- nawawy li muslim, maksud dari jarra adalah memanjangkan pakaian melebihi mata kaki karena sombong.[12] 

Makna asfala 

1. Menurut bahasa lafadz asfala bermakna menurunkan. Dan menurut riwayatnya Ibn Aby Dzi’ba bahwa makna dari asfala adalah menurunkan hingga di bawahnya mata kaki.[13] 

2. Lafadz asfala juga bias berbentuk asma’ al-Tafdhil yang artinya paling bawah atau lebih bawah. [14]Makna dari asfala bisa bermakna menurunkan sampai di bawahnya mata kaki, atau juga bisa bermakna sarung lebih bawah dari pada mata kaki. 

Adapun kesimpulan dari ketiga lafadz di atas (isbal, jarra, dan asfala) adalah mempunyai makna yang sama, yaitu menurunkan/memanjangkan/membentangkan kain (tsaub, izar) samapi di bawah mata kaki. 

Polemik Lafadz khuyala’ 

Setelah melihat kesemua hadis di atas, bahwa hadis-hadis di atas ada yang menyantumkan lafadz khuyala’ dan ada pula yang tidak mencamtumkannya. Di dalam masalah ini terdapat berbagai pendapat dari ulama-ulama dalam menyikapi hal ini, diantaranya : 

a. Haram, berdasarkan riwayat dari Abu Hurairah : “masuk neraka orang yang menurunkan kainnya sampai melebihi mata kaki.” 

b. Tidak halal dan tidak haram, berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Thabrani bahwa Nabi Muhammad pernah melihat seorang A’rabi yang sedang shalat dengan menurunkan kainnya hingga melebihi mata kaki, maka Rasulullah bersabda : “menurunkan kain di dalam shalat tidak halal dan tidak haram”.[15] 

c. Menurut Imam Nawawi, menurunkan kain sampai melebihi mata kaki bagi orang yang sombong hukumnya haram, tetapi bagi orang yang tidak sombong hukumnya makruh. Hal ini juga sama seperti apa yang dikatakan oleh Imam Syafi’I bahwa sunnah hukumnya memakai sarung sampai setengahnya betis, dan boleh hukumnya memakai sampai di bawahnya mata kaki tanpa adanya makruh dan juga dengan tanpa adanya rasa sombong, tetapi jika menurunkan kain sampai di bawah mata kaki dengan sombong, maka hukumnya haram.[16] 

d. Di dalam kitab syrh al-Nawawi ‘ala Muslim disebutkan bahwa keharaman isbal adalah dengan sarat adanya rasa sombong. Hal ini berdasarkan hadis Nabi yang memberikan rukhshah kepada Abu Bakr yang menurunkan kainnya (isbal) dan Nabi berkata : Lasta minhum, karena Abu Bakr menurunkan kainnya tanpa ada rasa sombong.[17] 

e. Syaikh Muhammad Yusuf al-Qardhawi juga turut campur dalam menanggapi hadis ini. Beliau berpendapat bahwa menurunkan kain sampai melebihi mata kaki hukumnya adalah haram jika disertai dengan rasa sombong. Beliau bertendensi kepada firman Allah SWT di dalam al-Qur’an surat al-Hadid “Allah tidak suka terhadap orang yang angkuh dan bersikap sombong.”(al-Hadid :23).[18] 

Isbal antara Budaya dan Sombong; Sebuah Kontekstualisasi 

Ada beberapa permasalahan mengemuka dari larangan isbal, yaitu: Masihkah isbal diharamkan ketika menjadi tuntutan budaya? Bila isbal diharamkan karena adanya kesombongan, maka bagaimana jika dengan tidak mengulurkan pakaian malah bertepuk dada karena merasa paling melaksanakan sunnah Rasul? Jika permasalahannya karena isbal memanjangkan pakaian menutupi mata kaki, maka sama kah haramnya jika menaikkan kaos kaki menutupi mata kaki? 
Hadis Memanjankan kain dai bawah mata kaki

Problematika di atas akan coba penyusun uraikan sebagai berikut: 

Penulis sedikit berargumentasi tentang ketiga permasalahan di atas. Berangakat dari beberapa hadis diatas bahwasanya hadis-hadis tersebut menjelaskan tentang larangan memanjangkan kain atau celana dengan niat sombong, baik itu sombong kepada Allah maupun kepada sesama, sombong kepada Allah adalah dimana ketika sedang beribadah kepada Allah. Kemudian hadis-hadis tersebut menggunakan beberapa macam perintah dalam hal larangannya, diantaranya; dengan mengancam akan “dicuekin” oleh Allah, ada juga yang Tidak diterima Ibadahnya (tidak mendapat pahala) dsbgnya. Sehingga apabila kita memanjangkan kain atau celana dengan niat sombong maka dilarang oleh Allah. 

Akan tetapi dalam prakteknya hadis tersebut tidak dapat digunakan dengan terlalu ekstrim, karena pengertian memanjangkan kain terdapat banyak pemahaman. Di dalam kehidupan sehari-hari sering kita jumpai ada yang memakai kain atau celana diatas mata kaki dan dibawah mata kaki atau sejajar dengan mata kaki. Menurut pandangan penulis kedua praktek tersebut adalah sama-sama telah melakukan pemaknaan matan dan mengamalkan hadis di atas, karena sama-sama dengan niat supaya tidak sombong, sehingga tidak sewajarnya apabila kita saling mengklaim benar dan salah dalam praktek pemakaian kain yang dimaksud didalam hadis diatas. Indikasi-indikasi yang meliputi matan hadis akan memberikan kejelasan dalam pemaknaan hadis apakah suatu hadis akan dimaknai secara tekstual ataukah kontekstual, dan apakah hadis termasuk kategori universal, temporal atau lokal. 

Akan tetapi apabila ada yang memakai kain sampai melebihi kaki atau menyentuh tanah, lantai dan sebagainya, itu jelas dilarang menurut hadis tersebut karena sombong namun selain sombong apabila kain telah sampai menyentuh tanah dikhawatirkan terkena najis sehingga tidak sewajarnya apabila ingin beribadah kepada Allah dengan keadaan najis. 

Di dalam menanggapi permasalahan yang nomor 3 di atas, penulis berpendapat berdasarkan keterangan yang ada di dalam kitab-kitab fiqh bahwasannya kaos kaki sudah ada pada zaman Nabi yang biasa disebut dengan Muzzah (khuffah) pada zaman dahulu. Di dalam masalah fiqh terdapat masalah mengusap muzah (massu al-khuffatain) sebagai ganti dari membasuh kaki dalam wudhu ketika pada cuaca yang sangat dingin. Jadi memakai kaos kaki hukumnya adalah boleh, tanpa ada kaitannya dengan masalah ini. 

Menurut hasil penelitian penulis tentang hadis-hadis Isbal diatas, bahwasanya hadis-hadis tersebut merupakan hadis-hadis yang memerintahkan kita untuk tidak bersikap sombong, baik itu sombong kepada Allah maupun kepada sesama. Salah satu perbuatan yang akan menghindarkan kita dari sikap sombong adalah larangan memanjangkan kain melebihi mata kaki. Namun begitu juga sebaliknya, ketika ada seseorang yang berpakaian di atas mata kaki tetapi ia merasa sombong dengan ia mengaku-ngaku sebagai ahl al-sunnah, maka ia pun berdosa dan juga akan dilaknat oleh Allah. 

Jadi yang menjadi inti dari permasalahan di atas adalah adanya rasa sombong. Penulis bertendensi kepada ulama-ulama yang berargumen bahwa isbal tidak berdosa atau dilaknat oleh Allah ketika adanya rasa sombong di dalam hatinya, namun apabila isbal tidak disertai rasa sombong, maka tidak ada hukum dosa atau laknat Allah SWT. 

Catatan Kaki

[1] http:/www.google.co.id/group/myquran

[2] CD al-Maktabah al-Syamilah, kutub al-Mutun 

[3] Ibn hamzah al-Husaini al-Hanafi al-Damsyiqi, Asbab al-Wurud ; latar belakang historis timbulnya hadis-hadis Rasul, terj. H M. Suwarta Wijaya dan Zafrullah Salim, (Jakarta : Kalam Mulia, 2008),ctk. 10, jld.1, hlm. 416-417 

[4] Ibn Hamzah al-Husaini al-Hanafi al-Damsyiqi, Asbab al-Wurud ; latar belakang . . . hlm. 418-419  
[5] Wason Munawwir, Kamus al-Munawwir Arab-Indonesia Terlengkap, (Surabaya : pustaka progresif, 2002), hlm. 607 

[6] CD al-Maktabah al-Syamilah, al-Muhith fi al-Lughah,juz. 2, hlm. 252 

[7] CD al-Makatabah al-Syamilah, Lisan al-‘Arab 

[8] CD al-Maktabah al-Syamilah, al-Qamus al-Fiqhi, juz. 1, hlm. 165 

[9] CD Musu’ah al-Hadis al-Syarif, ‘Aun al-Ma’bud Syarh Sunan Aby Daud 

[10] Al-Munjid fi al-lugah wa al-a’lam, (Beirut: Dar al-Masyriq, 1982), hlm. 83. 

[11] Wason Munawwir, Kamus al-Munawwir Arab-Indonesia Terlengkap, (Surabaya : pustaka progresif, 2002), hlm. 182. 

[12] CD al-Maktabah al-Syamilah, Syarh al-Nawawi ‘ala Muslim, juz.7, hal 168. 

[13] CD al-Maktabah al-Syamilah, Fath al-Bari, juz. 5, hlm. 186 

[14] CD al-Maktabah al-Syamilah, fath al-Bari, juz. 16, hlm. 331 

[15] CD al-Maktabah al-Syamilah, fath al-Bari, juz. 16, hlm. 331 

[16] CD al-maktabah al-syamilah, hlm. 336 

[17] CD al-Maktabah al-Syamilah, Syarh al-Nawawi, juz. 1, hlm. 218 

[18] Syaikh Muhammad Yusuf al-Qardhawi, Halal dan Haram dalam Islam, (Bina ilmu, 1993), hlm. 116 


0 Response to "Hukum Isbal: Antara Budaya dan Sombong; Sebuah Kontekstualisasi dalam Kajian Hadis"

Post a Comment

Berkomentarlah yang Bijak! Hanya komentar yang sopan yang Kami terbitkan di situs ini. Baca Kebijakan Situs

No Sara, No Spam!