Contoh Kultum tentang Islam: Agama, ilmu dan Kebijaksanaan

Contoh Kultum tentang Islam Agama, ilmu dan Kebijaksanaan

Contoh Kultum Islam: Agama, ilmu dan Kebijaksanaan

Tongkronganislami.net – Agama lahir sebagai ajaran hidup, yang dengannya berkembang melalui jalan panjang menemukan bentuk baru, seiring dengan lahirnya komunitas baru pemeluknya serta ramainya pemahaman mengenainya. Agama yang lahir dari kearifan, mengubah bentuk menjadi agama yang difahami dengan keilmua. Tidak berlebihan kiranya jika dikatakan bahwa agama dan ilmu memiliki keterkaitan erat. Agama tanpa ilmu itu buta, dan ilmu tanpa agama itu lumpuh.

Agama dan Ilmu selalu beriteraksi, berlaku timbal balik menemui bentuk yang saling menguntungkan. Ketidakhadiran salah satu akan membuat suatu ketimpangan dalam komunitas pemeluk agama.Posisi saling menguatkan ini akan menyeimbangkan dua dimensi yang tertanam -hampir- dalam semua agama, rasionalitas dan spritualitas, serta menjadi jembatan antara aspek-aspek lahiriahdengan aspek-aspek batiniah.

Keseimbangan ini akan melahikan pola keberagaman yang ideal, serta terhindar arah fundamentalisme agama, yang cenderung memiliki nuansa spiritualitas yang kuat, tapi dari segi rasionalitas lemah, menitikberatkan doktrin agamanya disatu sisi, dan di sisi lain tidak menerima masukan dari perkembangan ilmu pengetahuan.

Ilmu secara defenisi difahami sebagai “memahami” –asal kata ‘alima-ya’lamu-‘ilman-. Sedangkan agama merupakan fenomena nilai universal yang dapat ditemukan dalam setiap masyarakat, kapan dan di mana saja serta tidak terikat oleh ruang dan waktu. Definisi ini difahami sebagai pemahaman dalam secara umum, adapun secara khusus barangtentu Islam –atau lainnya- sebagai agama memiliki defenisi tersendiri, baik secara kebahasaan (lughawi) maupun hukum (syar’i). Pemahaman umum ini disebut karena agama selalu menempati posisi dan peranan penting dalam kehidupan manusia, baik individual maupun sosial.

Agama Islam disebut juga dengan din al-islam, dikatakan juga dengan din karena agama Islam menganut penghambaan (penganutnya disebut dengan al-‘abdu) yang berarti: menundukkan, patuh, dll. Makna penghambaan ini juga sesuai dengan kandungan-kandungan agama yang didalamnya terdapat peraturan-peraturan yang merupakan hukum yang harus dipatuhi penganutnya.

Agama, disamping tradisi, juga menunjukkan bagaimana seharusnya manusia berbuat baik dan menghindari kejahatan. Tanpa agama dapat dipastikan akan terjadi kehancuran, karena sepanjang peradaban manusia belum ada ajaran moral yang dihasilkan dari pemikiran manusia murni. Sentuhan agama lebih memuaskan naluri spiritual manusia daripada hasil kajian rasionalitas manusia.

Dengan adanya kitab suci, yang dibawa oleh utusan Allah –Nabi Muhammad SAW-, maka Islam menjadi agama yang memiliki aturan lebih terbukukan dan dijaga sampai lintas zaman.

Advertisement
Loading...

Pada poin inilah, maka lahirnya generasi muslim baru mengaruskan adanya pemahaman kembali pada Kitab suci, yang telah diwariskanoleh pembawa pertama, disini lah Ilmu memiliki peran penting. Dalam beberapa ayat al-Qur’an dijelaskan bahwa aktivitas pemahaman, dan pemikiran tidak hanya dilakukan melalui akal yang berpusat di kepala semata (‘aql), namun juga dilakukan oleh hati (al-qalb) yang berpusat di dada.

Konsep al-Qur’an mengenai pemahaman memang sangt luas. Jika ditinjau dari segi kajian kemiripan kata (mutaradifah) saja, ada beberapa terminologi yang digunakan al-Qur’an untuk mengambarkan aktivitas berfikir/memahami, yakni:nazara (نظر), berarti melihat secara abstrakdalam arti berfikir dan merenungkan ( Q.S. Qaff: 6-7). Tadabbara (تدبر), berarti merenungkan (Q.S. Sha>d: 29), tafakkara (تفكر), berarti berfikir (Q.S. an-Nahl: 68-69), faqiha (فقه), berarti mengerti/faham (Q.S. al-Isra’: 44), tazakkara (تذكر), berarti mengingat, memperoleh peringatan, mendapat pelajaran, memperhatikan, dan mempelajari, dan fahima (فهم), yang berarti memahami (Q.S: al-Anbiya’: 78-79).

Lebih lanjut, al-Qur’an bahkan memberikan penghargaan dengan penyebutan tertentu kepada orang Muslim yang mau menggunakan akalnya untuk berfikir, seperti istilah: ulul-albab (أولو الألباب) orang yang berfikir, ulul-‘ilm(أولو العلم) orang yang berilmu, ulul absar (أولو الأبصار) orang yang mempunyai pandangan dan ulun-nuha(أولو النهى) orang yang bijaksana.

Ungkapan dan ekspresi yang diberikan oleh al-Qur’an diatasmengandung anjuran, dorongan dan motivasi, bahkan perintah agar manusia banyak berfikir dan mempergunakan akalnya.

Termasuk mempergunakan akal sebagai salah satu sumber ajaran Islam.Bahkan, dalam terminologi Qur’ani diatas, dengan jelas dan tegas al-Qur’an memberikan penghargaan kepada kaum Muslim yang memanfaatkan akal nya sebagainstrument dalam melakukan pemahaman, meskipun dengan tidak memutlakkan kebenarannya, karena disamping akal, ada wahyu yang perlu juga diperhatikan. Namun dengan ilmu agama akan menjadi lebih bersahabat dengan realitas pemeluknya, serta hati nurani pemeluk bisa tertata menjadi pemeluk agama yang bijaksana.

Baca daftar kultum lainnya:

  1. Kultum Singkat tentang Sedekah Sebagai Ajaran Filosofi Islam
  2. Kultum Pendidik dan Pembentukan Kesalehan Peserta Didik dalam Islam
  3. Kultum isah Tabayyun Nabi Muhammad saat Mencari Kebenaran Bani Mushtolaq 
  4. Kultum menempatkan Identitas Muslim pada Tempatnya
  5. Kultum semangat Cinta Beragama Sebagai Piranti Iman, Menerangi Hati dan Kehidupan
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here