Materi Khutbah Jumat Singkat Umur Dunia Semakin Dekat

Khutbah Jumat Singkat Umur Dunia Semakin Dekat

Materi Khutbah Jumat Singkat Terbaru 2018 [Umur Dunia Semakin Dekat] Oleh : KH. Husen Kambayang

Segala puji hanya milik Allah semata yang memelihara alam semesta, Dia yang menghidupkan, Dia yang mematikan, Dia yang Mengawasi, Merawat, Menjaga alam semesta. Dia pulalah yang menghancurkannya sehancur-hancurnya, agar manusia tidak tertipu dengan kemilau dunia yang akan segera di kiamatkan oleh Allah SWT.

Salawat dan Taslim semoga dilimpahkan kepada Junjungan kita Nabi Besar Muhammad saw. serta para Sahabat dan ahli warisnya sekalian.

Kaum Muslimin Jamaah Jumat yang Dimuliakan Oleh Allah SWT!

Para Ulama mengatakan tanda-tanda kiamat itu sejak Nabi masih hidup sudah disebutsebut semakin dekat, dan hari ini semakin jelas bahwa tanda akan berakhirnya kehidupan ini semakin nampak.

Dalam sebuah kitab yang disampaikan oleh Syaikh Amin Muhammad Jamaluddin dalam kitabnya “Umur ummat Islam, Imam Mahdi dan Dajjal” yang disahkan oleh Departemen Pengkajian Islam Al – Azhar Kairo pada tanggal 20 Oktober 1996 M, menulis tentang fenomena akhir zaman.

Kitab ini pasti menggetarkan hati setiap orang yang beriman bahwa langit tidak lama lagi akan runtuh, bumi akan dihancurkan, laut akan meluap, gunung akan diluluhlantahkan, bintang-bintang akan berjatuhan, kiamat akan segera datang.

Pada halaman 43 dalam bab Perhitungan Umur Umat tertulis sebagai berikut : Al Hafizh Ibn Hajar dalam kitabnya “Fathul Baari” telah menerangkan kepada kita tentang hadits-hadits umur setiap ummat manusia. Dimana hadits-hadits tersebut menunjukkan, bahwa masa ummat ini atau ummat Islam adalah lebih dari seribu tahun. Karena hadits tersebut menerangkan, bahwa masa umat Yahudi adalah sama dengan masa umat Nasrani ditambah dengan masa umat Islam. Sedangkan para sejarawan bersepakat, bahwa masa kaum Yahudi sampai diutusnya Nabi Muhammad saw adalah lebih dari 2000 tahun. Adapun masa umat Nasrani adalah 600 tahun.

Kemudian Al Hafizh Ibn Hajar juga berkata : “Hadits tersebut juga mengisyaratkan tentang pendeknya masa yang tertinggal dari umur dunia Dari keterangan yang lebih terperinci dari perkataan Ibnu Hajar, disini pengarang kitab tersebut menerangkan, bahwa penjelasan beliau tersebut menunjukkan atas dua perkara, yaitu :

  1. Masa umat Yahudi adalah umur umat Nasrani digabungkan dengan umur umat Islam, atau umur umat Yahudi sama dengan umur umat Islam ditambahkan dengan umur umat Nasrani.
  2. Sesungguhnya umur umat Nasrani adalah selama 600 tahun. Hal ini diterangkan oleh sebuah hadits shahih yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam kita shahihnya dari Salman Al Farisi ra. : “Masa antara Isa dan Muhammad saw. adalah selama 600 tahun”.[1]

Selanjutnya beliau mengatakan : Dengan demikian kita dapat mengatakan, bahwa umur umat Islam sama dengan umur umat Yahudi dikurangi dengan umur umat Nasrani. Dengan mengetahui, bahwa umur umat Yahudi dan umur umat Nasrani adalah lebih dari 2000 tahun, sedangkan umur umat Nasrani adalah 600 tahun, maka umur umat Islam sama dengan 2000 dikurangi 600, yakni 1400 tahun lebih. Dan para ahli sejarah menerangkan bahwa kelebihan dimaksud adalah ditambah 100 tahun.

Kaum Muslimin Jamaah Jumat yang Dimuliakan Oleh Allah SWT!

Kalau kita hitung secara rinci seperti rumus yang dikemukakan diatas, maka 2000 tahun dikurangi 600 tahun di tambah 100 tahun sama dengan 1500 tahun. Hari ini kita sudah berada pada tahun 143.. H. Maka yang kita tunggu hanya sisa 1500 dikurangi tahun Hijriah yang sedang berjalan dikurangi lagi 13 tahun Priode Makkah, maka sisanya tinggal 5.. tahun. Apakah betul hanya tinggal 5.. tahun pas, atau ditambah sedikit.., hanya Allah yang Maha Tahu.

Kemana lagi kalian akan pergi, wahai manusia yang tertipu dan menipu diri.? Kemana lagi kamu akan pergi mengejar duniamu.? Siapa lagi yang kalian tunggu untuk menjelaskan kiamat.?

Apa-apa yang disebutkan oleh Nabi sebagian besar telah terjadi. Yang kita nantikan bukan kesempatan menjadi kaya, melainkan kesempatan menjadi payah, karena kejadian besar yang akan datang tinggal menunggu waktu, yakni huru hara akhir zaman, Imam Mahdi, turunnya Nabi Isya as. Dan beberapa kejadian besar lainnya.

Dari siapa lagi berita kiamat itu akan kalian percaya. Allah dan RasulNya telah memberitakannya. Firman Allah dalam Surat Muhammad ayat 18 :

فَهَلْ يَنْظُرُونَ إِلَّا السَّاعَةَ أَنْ تَأْتِيَهُمْ بَغْتَةً ۖ فَقَدْ جَاءَ أَشْرَاطُهَا ۚ فَأَنَّىٰ لَهُمْ إِذَا جَاءَتْهُمْ ذِكْرَاهُمْ

“Maka adakah yang mereka tunggu-tunggu melainkan hari kiamat (yaitu) kedatangannya kepada mereka dengan tiba-tiba, karena sesungguhnya telah datang tandatandanya. Maka apakah faedahnya bagi mereka kesadaran mereka itu apabila hari kiamat sudah datang .? (Muhammad 18).

Bukankah kiamat itulah yang lebih mengerikan dari pada “badai tsunami Aceh”. Kalau kita tidak segera bertobat, kalau kita tidak segera mengatasi kemungkaran dan pertikaian, kalau kita tidak kembali mengamalkan agama dengan benar. Kalau para pemimpin masih terus memperebutkan jabatan, kalau ummat tidak segera memakmurkan masjid, kalau da’wah disepelehkan. Maka kita semua yang akan tergilas oleh kesalahan kita sendiri.

Bukankah kebanyakan orang selalu menunda-nunda amal. Sebentar lagi.., besok saja.., tahun depan saja..,nantilah…., nanti sudah kawin.., nanti sudah tua dan sebagainya. Gampang nanti bertaubat…, nanti saja dulu.., Allah kan Maha Pengampun dan sebagainya.

Inilah kata-kata yang sering dilontarkan oleh orang-orang yang lengah, mereka meremehkan segalanya, pada hal makin hari umur dunia makin dekat kepada kehancurannya. Sebenarnya sejak Al-Qur’an diturunkan tanda kiamat sudah ada seperti yang disebutkan dalam ayat diatas. Kini sudah hampir 1500 tahun kita menunggu. Apa lagi yang kalian tunggu wahai orang yang menunda-nunda amal.?

Mari semua, kita segera menyongsong kiamat, menyongsong kubur, mahsyar dan semua balasan akhirat dengan amal. Tidak perlu takut dengan badai tsunami kalau ada iman dan amal shaleh. Mari kita segera bersiap-siap menyongsong kematian yang akan datang menyergap setiap saat, setiap waktu, setiap jam kita mendengar orang yang mati dengan berbagai sebab.

Jangan lagi menghayal., jangan lagi menunda-nunda taubat, jangan lagi bertengkar, jangan lagi membunuh ummat, jangan lagi memperebutkan dunia yang akan binasa. Badai tsunami dahsyat, kiamat lebih dahsyat, sakaratil-maut paling dahsyat, hari mahsyar amat dahsyat dan siksa Neraka maha dahsyat.

Jangan meremehkan dosa, jangan meremehkan peringatan Allah dan RasulNya. Sungguh balasan akhirat itu “akbar”. Lebih besar, lebih dahsyat dari semua bencana dunia. Mari segera bertaubat, mari segera minta ampun kepada Allah. Sungguh Allah sedang menunggu orang yang berdosa untuk segera meminta ampun, Bahkan Allah sendri memanggil orang yang bersalah untuk segera diampuni.

وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

“Segeralah berlombah mengejar keampunan Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa”. (Ali Imran 133)

“Segeralah” adalah panggilan Allah, seakan-akan Allah berkata : Hei hambaku kemarilah segera mengejar keampunaKu. Ini artinya Allah memanggil orang yang berdosa untuk segera diampuni. Kalau ada orang yang tidak datang alias tidak segera minta ampun ini namanya keterlaluan.

Sudah nyata-nyata salah dan dipanggil untuk diampuni, tapi tidak juga mau menghadap. Sungguh keterlaluan…, sungguh sangat disayangkan orang seperti ini, sudah dipanggil untuk diberi maaf, tapi tidak juga mau minta maaf, adalah kesalahan yang tidak patut dibijaksanai. Jangan salahkan Allah kalau orang seperti ini dicampakkan kedalam Jahannam. Jangan salahkan Allah kalau mati tertimpa bangunan akibat bencana. Maka segeralah wahai orang yang ingin selamat..! Allah sangat Pemaaf.., Allah Maha Pengampun.

Allah bahkan memanggil orang yang berdosa. Sebenarnya orang yang berdosa itu tak usah dipanggil lagi, dia sudah harus tau diri, dia yang mesti datang mengibah-ibah, menangis dan merintih dihadapan Allah. Tapi karena Kemurahan dan Kasih Sayang Allah, jualah sehingga dia malah dipanggil.

Kaum Muslimin Jamaah Jumat yang Dimuliakan Oleh Allah SWT!

Panggilan Allah diatas sangat mendesak, semestinya setiap orang harus berlari cepat. “Ayo segera.., cari keampunan Tuhanmu..!”

Kenapa Alah menyuruh kita cepat-cepat.? Karena memang Allah Maha Tahu, bahkan Maha Menentukan bahwa banyak diantara kita yang mungkin umur hanya sampai malam ini, yang berarti besok sudah harus berada dalam penantian kubur, bukan ditempat peristrahatan terakhir seperti kata kebanyakan orang, melainkan dalam pergulatan siksa bersama Mungkar dan Nakir, bersama kala jengking dan ular berbisa, yang bisanya menurut salah satu riwayat menyebutkan bahwa andaikata setetes bisa tumpah dibumi ini, niscaya tidak akan ada rumput yang tumbuh.

Disana baru kita menyesal dan meratap, alangkah menyesalnya panggilan Allah untuk segera bertaubat kita tidak hiraukan. Alangkah ruginya hidup ini, kita tidak manfaatkan waktu untuk sesuatu yang teramat penting menuju Allah, sesuatu yang tak ternilai harganya yaitu iman dan amal shaleh yang diawali dengan memohon ampunan Allah.

Oleh sebab itu, marilah segera mendatangi Allah dengan memohon ampunanNya. Segera dan segeralah sebelum binasa dalam kebinasaan abadi. Mudah-mudahan kita semua selamat dari huru hara akhir zaman dan selanjutnya selamat dari sioksa kubur dan api Jahannam. Amin Yaa Rabbal ‘Alamiin……..!

[1] Shahihul Bukhari, kitab Manaqib Al Anshar.

Baca Khutbah Jumat lainnya:

  1. Materi Khutbah Jumat Singkat Kasih Sayang Allah Tiada Batas
  2. Materi Khutbah Jumat Terbaru Fenomena Ummat di Akhir Zaman

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.