Gelisah, Indikator Mutu Puasa Seorang Muslim di Bulan Ramadhan

Advertisement
Tongkronganislami.net - Seorang muslim hendaknya mampu mendeteksi sejauh mana kulitas ubudiyahnya dalam menjalankan ibadah puasa. Apakah ia berada pada tingkatan atas, tingkatan menengah, ataukah justru pada tingkatan paling rendah? Minimal ada tiga tingkatan kualitas ubudyah dalam menjalankan ibadah puasa: 

Pertama: Tingkatan dimana seorang yang berpuasa mampu menahan segala lapar, dahaga dan penderitaan yang dahsyat demi menuntaskan ibadah puasa yang sudah diniatkannya. Seorang Muslim pada tingkatan ini akan mampu berpuasa dalam kondisi yang sangat panas dan melelahkan sekalipun seperti yang diriwayatkan dalam hadis.

Abu Darda RA menuturkan, “kami Keluar bersama Rasululah SAW di Bulan Ramadhan dalam suasana yang sangat panas. Hingga ada seorang di antara kami meletakkan tangan di atas kepalanya karena cuaca yang panas sekali. Diantara kami tidak ada yang berpuasa kecuali Rasulullah SAW dan Abdullah bin Rawahah (HR. Muslim)

Kedua: Tingkatan dimana seorang yang berpuasa membatalkan puasanya karena adanya uzur syar’i, seperti sakit atau musafir (bepergian) karena tidak mampu berpuasa. Meskipun ia boleh membatalkan puasa karena uzur syar’i , namun dalam hati kecilnya ada perasaan sedih dan gelisah karena ia tidak dapat melaksanakan puasa sebagaimana mestinya. Inilah tingkatan yang dimaksud dalam hadis di atas,

Berpergian adalah sepenggal siksaan. Karena selama bepergian seorang lelaki akan disibukkan dari puasa, sholat dan ibadah-ibadahnya. Apabila salah seorang diantara kamu telah menyelesaikan tujuan dari bepergiannya maka hendaknya ia bersegera kembali kepada keluarganya (HR Ahmad)

Mutu Puasa Seorang Muslim

Baca Juga: Orang-orang yang rugi di dalam Bulan Ramadhan

Ketiga: Tingkatan dimana seorang yang berpuasa begitu mudahnya membatalkan puasa yang sudah diniatkan hanya karena godaan minum dan makanan yang ada di depan matanaya. Inilah yang dinamakan syahwat tersembunyi yang dikhawatirkan rasulullah SAW.

Syaddad bin Aus RA berkata, Aku mendengar rasulullah SAW bersabda “Aku mengkhawatirkan atas umatku syirik dan syahwat tersembunyi.” Aku bertanya, “Wahai Rasulullah SAW, apakah umatmu akan melakukan kesyirikan sepeninggalmu?’ Nabi SAW menjawab “ya, mereka memang tidak menyembah matahari, bulan batu dan berhala. Namun mereka akan memamerkan kebaikan mereka. Sedang syahwat tersembunyi adalah apabila seorang di antara mereka di pagi hari sudah meniatkan puasa, lalu muncul suatu keinginan pada dirinya sehingga ia pun meninggalkan puasanya.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan Al-Hakim)

Hal ini berbeda dengan kondisi orang seorang yang sebenarnya tidak ingin berpuasa, namun karena tidak memiliki sesuatu untuk di makan akhirnya ia berpuasa, sehingga ketika mendapatkan makanan ia membatalkan puasa. Atau membatalkan puasa sunnah demi menghormati orang yang mengundang atau memberikan jamuan kepadannnya.

Aisyah r.a. menuturkan, Pada suatu hari Nabi SAW mendatangiku seraya bertanya, “Apakah ada suatu makanan?” kami menjawab tidak ada. Nabi pun bersabda, “ Kalau begitu aku berpuasa.” Setelah itu beliau datang lagi, lalu kami berkata, “wahai Rasulullah, kami telah diberi hadiah bubur hais dan kami simpan sebagian untukmu.” Nabi pun Bersabda, “Berikanlah kepadaku, meski sebenarnya aku telah meniatkan puasa.” Lantas beliaupun memakannya. (HR Ahmad)



0 Response to "Gelisah, Indikator Mutu Puasa Seorang Muslim di Bulan Ramadhan"

Post a Comment

Berkomentarlah yang Bijak! Hanya komentar yang sopan yang Kami terbitkan di situs ini. Baca Kebijakan Situs

No Sara, No Spam!